Nilai BIA (Bioimpedance) - Bagaimana untuk menafsirkannya

Bioimpedance atau BIA

BIA (atau lebih tepatnya BIA) adalah akronim dari istilah Penilaian Impedensi Tubuh Inggeris, yang dalam bahasa Itali dapat diterjemahkan ke dalam geometri bioimpedan .

BIA adalah salah satu teknik yang paling cepat dan paling tepat untuk mengukur dan menilai komposisi badan (CC); operasinya tidak langsung (seperti plikometri) dan berdasarkan pengukuran IMPEDANCE (Z) yang ditawarkan oleh tubuh manusia kepada laluan arus elektrik bergantian pada frekuensi tetap, berdasarkan fakta bahawa kapasiti pengaliran organisme adalah secara langsung berkadar dengan jumlah air dan elektrolit yang terkandung (Total Body Water - TBW).

Ia harus ditekankan bahawa Z-impedans:

  1. ia meningkat dengan peningkatan jisim lemak dan berkurangan dengan peningkatan jisim tanpa lemak
  2. berkurangan apabila jisim lemak menurun (yang logiknya mempunyai rintangan yang lebih besar - R)

Akhirnya, langkah-langkah BIA secara LANGKAH dan dengan cara tertentu SAHAJA kuantiti elektrik bergantung pada penghidrasi tisu; Di sisi lain, dengan cara ini adalah mungkin untuk mengenal pasti variasi dalam jumlah air (TBW) kepentingan klinikal dan, dengan cara persamaan regresi yang sesuai, untuk meramal nisbah antara massa bebas lemak (FFM - mengandungi air dan elektrolit yang tinggi, oleh itu lebih konduktif) dan massa lemak (FM - mengandungi sedikit air dan elektrolit dan oleh itu dengan rintangan yang tinggi).

Jenis BIA

Seperti yang dijangkakan, BIA adalah teknik analisis komposisi badan (massa bebas lemak [FFM] vs massa lemak [FM]) daripada jenis INDIRECT; ia adalah contoh yang sangat spesifik, kerana hubungan ketumpatan adipositas bergantung kepada banyak pembolehubah seperti: penghidratan dan ketumpatan tubuh, keototan, kebolehmampuan dan ketebalan lemak, pengedaran lemak dan jumlah lemak intra-perut.

BIA konvension yang kononnya mengesan HADI impedans (modul vektor Z), manakala yang lain yang ditentukan VECTOTRIALS dapat mengukur DISTINCTLY juga dua komponen yang membentuk vektor impedans-Z (rintangan [R] dan reaktansi [Xc]).

BIA konvensional

BIA konvensional menggunakan banyak perisian (menggunakan persamaan regresi yang termasuk ketinggian, berat badan, umur dan jantina) yang mengubah pengukuran impedans - Z ke VOLUMES (intrasel dan ekstraselular), massa (FM, FFM, selular atau BCM) (MB), dan kuantiti analisis komposisi badan lain.

Ia memberikan nilai-nilai: TBW (terdiri daripada air interstisial intraselular, vaskular dan extracellular ekstraselular), FFM (terdiri daripada massa leher dan massa mineral tulang) dan FM (massa lemak) pada orang dewasa yang sihat; BIA konvensional mempunyai koefisien korelasi yang sentiasa dekat dengan 1 (r> 0.95) dan ralat anggaran yang berada dalam susunan 3-4 kg.

NB. Untuk mendapatkan TBW dengan tepat, ia juga perlu memasukkan ketinggian (h) dan pembolehubah spesifik lain.

Vektor BIA

BIA vektor (seperti dalam bacaan elektrokardiogram [ECG]) menafsirkan pengukuran langsung impedans dengan cara grafik menyediakan penilaian separuh kuantitatif penghidratan tisu.

Ia menggunakan arus bergantian (pada intensiti dan kekerapan yang berterusan), disuntik ke kulit dengan elektrod-patch, yang melepasi larutan elektrolisis cecair selular tambahan (LEC) dan cecair intra selular (LIC) semua tisu (tidak termasuk lemak dan tulang ) menghasilkan vektor impedans-Z.

Membran sel dan tisu antaramuka SFASE pengaliran arus (PHASE ANGLE antara voltan dan arus vektor) yang menghasilkan komponen kapasitif dari impedans-Z, atau reaktansi-Xc .

BIA vektor memberikan nilai-nilai tertentu pada tisu konduktif, petak yang dinyatakan sebagai nilai rintangan-R oleh penyelesaian elektrolitik intra dan ekstraselular, dan sebagai nilai X-reaktan oleh set membran sel kompartemen itu sendiri.

NB. Pelanjutan ke petak lain boleh digunakan secara statistik dalam mata pelajaran yang sihat tetapi benar-benar tidak dalam patologi.

Analisis tisu lembut: pengukuran langsung

Melalui kombinasi pengukuran BIA yang tidak invasif dengan formula khusus untuk instrumen dan populasi (dengan mengandaikan penghidratan subjek adalah pada 73%, oleh itu biasa), data massa atau volum diperolehi mengenai: TBW, FFM dan FM.

Walau bagaimanapun, Akern Soft Tissue Analyzer (STA) adalah satu-satunya instrumen yang mengukur secara langsung, dan oleh itu secara bebas: berat, umur atau ketinggian subjek, petak asas untuk menilai status pemakanan: Mass Cellular (BCM) Air Ekstraseluler (ECW%).

NB. BCM dalam kilogram dan peratusan ECW jelas mencerminkan keadaan penghidratan dan pemakanan subjek.

Sebagai tambahan kepada BCM dan ECW%, Akern STA juga menyediakan nilai-nilai: Metabolisme Basal (MB) dalam Kcal, Reaktansi (Xc), Rintangan (R) dan Tahap Fasa darjah. Daripada BMC, dengan formula, juga mungkin untuk memahami apa yang harus menjadi kuantiti minimum THEORETICAL yang membatasi had normality LOWER, yaitu:

BCMmin dalam kg = ketinggian cm - 100 x 0.3 (jantan) {0.28 (betina)}

Adapun ECW% (yang kita ingat sebagai peratusan Air Ekstrasel), ambang batas normal adalah kira-kira 40%, manakala nilai> 45% menunjukkan pengekalan air dan <38% mencerminkan dehidrasi ekstraselular.

Sudut fasa berkurangan apabila BCM (Mass Cell) dikurangkan dan sangat berguna untuk tafsiran keadaan pemakanan; AMARAN! Pengurangannya mungkin disebabkan oleh kenaikan ECW berikutan gangguan dalam imbangan air; sudut fasa seorang pemuda yang berkhasiat dan terhidrat yang baik adalah dari 6 hingga 8 darjah.

Nilai-nilai BIA dapat ditafsirkan secara berasingan atau melalui pembacaan NORMOGRAMMA yang secara grafik menunjukkan keadaan subjek dan membolehkan kawalan yang lebih cepat terhadap hasilnya. Grafik terdiri daripada tiga zon, yang dinyatakan sebagai elips keyakinan: normalitas (50%), kelainan toleransi (75%) (95%); sistem ini menunjukkan dengan kepekaan dan kekhususan yang sangat baik keadaan sebenar penghidratan dalam mana-mana keadaan klinikal dan tanpa mengira berat badan.

Penggunaan BIA

BIA, dari ciptaannya hingga hari ini, telah mengalami banyak perubahan teknikal dan aplikasi; Sehingga kini, yang paling banyak digunakan ialah teknik polar tetra . Operasinya mudah:

" empat elektrod kulit digunakan, satu pasang di bahagian belakang tangan (sebelah kanan disukai), salah satunya adalah pada sendi metacarpophalangeal jari ketiga (elektro penyuntik) dan yang lain pada sendi radio-ulnar (elektrod sensor) dan sepasang di belakang kaki ipsilateral, salah satunya di sendi metatarsophalangeal jari ketiga (penyuntik), dan yang lain pada sendi pergelangan kaki (sensor). Pesakit, terlentang, tidak bersentuhan dengan unsur logam, boleh teruskan tangan dan kaki ipsilateral sahaja, dengan bahagian bawah 45 ° dan bahagian atas badan diculik 30 ° untuk mengelakkan sentuhan kulit dengan batang, kabel penganalisis dihubungkan dengan pinset ke elektroda ".

Disyorkan

badam
2019
Perjalanan udara: apakah kesan yang ada pada tekanan di kabin badan?
2019
Coxa Vara
2019